Galaknyo Inyiak Katik

Ini yang khas dari beliau, Ustadz Khatib Mudzakkir, murid generasi ketiga dari Syekh Ibrahim Musa Parabek. Penduduk setempat sering juga memanggil beliau dengan Ustadz Jakin. Berkharisma, sedikit gaul dalam pandangan anak muda, “nyeleneh”, enerjik, dan berwibawa.

Setidaknya itu yang masih terkenang oleh saya dari seorang inyiak Jakin yang hampir 15 tahun lamanya tidak bertemu beliau hingga wafat. Kalaupun sesekali ada singgah ke almamater, tidak pernah bertemu, dan memang saya tidak bersengaja hendak bertemu.

Kalau sampai kepergok bertemu dengan beliau, secara otomatis nama saya akan langsung beliau ‘timbang’ dan i’rab. Budi Akbar… Ba-Da-Wa, sebelum di i’lal maka Ba-Da-Ya, Buuuudiiiyyy…, Akbar…isim Tafdhil, asalnya Ka-Ba-Ra… dan seterusnya beliau terjemahkan dengan Budi pekerti yang maha besar. Setelah itu pastilah ditutup dengan menggelegarnya gelak tawa inyiak Jakin…. Huuaahahaha….

Beliau dengan sangat mengenal kita, acap kali demikian, dan bukan hanya saya, tuan-tuan pun pastilah pernah menjadi ‘korban’ guyonan ilmu beliau. Huuaahahaha…

Motivasinya tetap selalu ada, jika kenang akan beliau, maka pepatah pantun ini selalu saya dengungkan;

“Sariak Sungai Pua,
Batagak Batu Palano,
Sarik Pitih Banta Dijua,
Asa Anak Lai Sikola Juo”

Jika hendak mengkajinya secara dalam, pastilah tuan-tuan yang telah jauh lebih dahulu bersekolah disana (Madrasah Sumatera Thawalib Parabek), tentu lebih mengerti kandungan motivasi pantun beliau itu. Begitu bersemangat, dan penuh azzam (tekad).

Lama betul saya berfikir, apalah yang hendak saya tulis?, setidaknya sebagai ganti mengenang jasa beliau saat masih belajar ilmu Nahwu dan Sharaf serta pelajaran Matiq dulu. Perlu perenungan.

Pengalaman yang sama barangkali dengan para mantan murid termasuk anak-anak beliau. Sekalipun tidak mengenal secara dekat. Akan tetapi, keseharian beliau terkadang bahkan sering menjadi penyemangat bagi kita yang muda belia saat itu.

Tidak ada waktu yang kosong dan terbuang buat beliau, “mencuri” waktu ke sawah atau ke ladang, disela-sela jam kosong pelajaran mengajar di madrasah. Ini menjadi motivasi tersendiri bagi kami saat itu. Aneh saja terasa, jam istirahat yang hanya 30 menit, buat beliau masih sempat merawat isi ladang, entah itu sayur, seledri dan lainnya yang beliau tanam.

“Lah sudah lo di wakden sa kalawang, kalian manga se jam istirahat tadi?”, (kalawang: jalur tanah yang di uruk/ditinggikan untuk menanam sayuran), biasanya inyiak akan bertanya demikian jika kami kebetulan masuk di jam pelajaran beliau mengajar.

Dan akan disambung beliau dengan pepatah adat Minang, “ketek ta ranjo anjo, gadang ta bao bao, lah tuo tarubah tido”. Maknanya, kebiasaan saat kita kecil, jika remaja dan dewasa akan terbawa, selanjutnya apabila sudah mulai tua, maka susah sekali merubahnya.
Seketika, pas jam istirahat habis dan saat jatah beliau mengajar bertepatan, sosok beliau tampak necis dengan seragam mengajar seketika. Kilat, cepat, tepat. Secara fisik, orang melihat tidak dapat menduga begitu tiada lelahnya beliau ini.

Malah kita yang mengikuti pelajaran yang letih dan sering mengantuk. Bukan karena banyak dan sarat pekerjaan, tapi sering begadang, Huahaha….
Kalah telak kita rasanya. Dan untuk memancing kantuk itu hilang, biasanya inyiak Jakin mulai memakai metode kuis “Jari-jari” nya beliau. Adu cepat untuk tambahan poin, jika dalam tugas-tugas dan nilai ujian para siswa agak lemah, maka nilai kuis jadi penopang.

Sebagai anak kos-kosan, jarak antara kos kami saat itu tidak begitu jauh dari masjid. Gelegar suara inyiak Jakin saat memberikan ceramah atau pengajian di masjid Jami’ Parabek, sering membuat kami tesentak mengheningkan cipta bila bergurau bersama kawan.

“Hoi, tuha..dangalah apo yang dikatoan nyiak Jek di musajik tu, simak lah santa”, (nyiak Jek/Jack: adalah panggilan keren inyiak bagi kawan-kawan pemuda). Karena memang saya waktu sekolah di Parabek, lebih banyak mainnya dibanding belajar.

Sesekali dengan beberapa orang teman pernah datang kerumah beliau untuk bertanya akan sesuatu hal tentang pelajaran. Seperti biasa, inyiak membuka pintu rumah beliau untuk siapapun yang ingin belajar. Tidak tahu waktu, asalkan senggang dan sempat serta tidak ada agenda lain, pastilah beliau ladeni.

Sedikit nyeleneh dan gaul, itulah pembawaan beliau yang tampak. Seolah memberi kesempatan bagi orang yang kontak dan bertemu dengannya untuk tidak perlu risih dan segan. Tua muda, ke surau ataupun tidak (shalat), di sekolah ataupun di lapau (lapau: warung). Mungkin bagi beliau, penampilan tidak harus membuat orang lain memberi hormat dan mengagungkannya.

Satu pesan prinsip yang juga menusuk pernah inyiak Jakin katakan sekaitan dengan asumsi saya di atas, kata inyiak dalan sebuah pepatah Arab;

Libaasukum akraamakum qabla al juluus, wa ‘ilmukum akraamakum ba’da al juluus“,

Artinya, penampilan anda memuliakan anda saat anda berdiri, dan ilmu yang anda miliki, memuliakan anda saat anda duduk.

Duduk, maknanya adalah manakala kita mampu menyelesaikan suatu persoalan dengan ilmu yang kita miliki serta memberi manfaat bagi orang lain.

Demikian sekilas ingatan tentang beliau, jika terlalu panjang saya tulis, takutnya nanti saya menangis, sebab seumur-umur belum pernah menangis jika mengenang seseorang yang pernah berjasa dengan hidup. Huuuuaaaaaaa….hahahaha….

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: