Papa Muzakkir: Inyiak Katik di Mata Anaknya

Alex Medani dan Fadhli Lukman

“Sebagaimana dituturkan oleh Nely Rahmi, putri ketiga dari Inyiak Khatib Muzakkir

 Surauparabek.com terus mengumpulkan cerita, kenangan, dan catatan tentang guru-guru Madrasah Sumatera Thawalib. Inyiak Khatib Muzakkir, guru yang meskipun jasadnya belum lama ini meninggalkan kita, jasanya tak pernah lekang. 

Ia adalah sosok yang gigih, disiplin, dan pekerja keras. Ia adalah seorang pecinta Ilmu. Ia adalah seorang ayah yang lembut, ceria, dan penuh canda. Hingga akhir hayatnya, ia masih berbicara ilmu; hingga akhir hayatnya ia masih berusaha membuat anaknya tertawa dan bahagia.

Untuk menggali pelajaran dan keteladanan yang lebih dalam, kami meminta salah seorang putri beliau, Nealy Rahmi, untuk menuliskan bagaimana sosok Inyiak Imam Muzakkir di mata anak-anaknya. Ia tidak menyanggupi untuk menulis. Ia lebih memilih untuk bercerita bebas, menumpahkan kenangan dan emosi dalam media chatting melalui aplikasi Whatsapp.

 

Berikut Inyiak Imam Muzakkir di mata putrinya:

Papa dilahirkan pada tanggal 5 jUni 1942 di parabek, anak dari Rukayah dan Amir Sutan Sati. Beliau 4 bersaudara, dua laki-laki dan dua perempuan. Papa anak ke tiga. Nama kecilnya Muis, bukan Muzakkir seperti yang dikenal sekarang. Kalau tidak salah, Papa bercerita waktu kira-kira umur dua tahun beliau sering sakit. Dari itu, Inyiak Datuak mengganti nama beliau menjadi Muzakkir.

Sukunya Papa Simabua Parabek, dan istrinya Masnida bersuku Sikumbang Parabek. Mereka memiliki 6 orang anak, namun anak pertama meninggal sesaat setelah dilahirkan. Namanya Fu’adi, hidup hanya 2-3 jam setelah dilahirkan. Anak kedua bernama Muhammad Asyraf, dan Uni yang ketiga, Nely Rahmi. Anak keempat Nila Hidayati, selanjutnya Ira Sumarni, dan yang bungsu bernama Neni Syurfawardati. Kami berlima benar-benar merasakan kasih sayang Papa. Kakak tertua biarlah jadi tabungan buat Papa buat menjemput beliau kelak d Jannatullah.

Kenangan yang tidak bisa Uni lupa sampai sekarang, Papa itu kalau lagi ada rejeki berlebih, sewaktu kecil kami sering diajak jalan-jalan dan makan-makan di pasar. Waktu itu, tahun 70-an sampai 80-an hiburan buat anak-anak ya itu, jalan-jalan ke pasar diajak makan di restoran. Bahagia sekali ketika itu.

Papa itu bukan pribadi yang suka meledak. Beliau adalah sosok yang lembut dan tidak suka marah atau ngomel.  Kalaupun ia marah, ia hanya diam.  Jika kita melakukan sesuatu yang tidak ia sukai, ia hanya diam lalu pergi. Anehnya, kami anak-anaknya secara naluriah paham begitu saja. Sejak kecil Uni hampir tidak pernah melihat beliau marah.

Selain itu, Papa orangnya penuh canda. Sewaktu kecil, Uni sering didongengin sebelum tidur. Terkadang kita bermain tebak-tebakan. Uni merasakan Papa itu seorang ayah yang hangat dan mengayomi buat kami.

Ada satu lagi kasih sayang Inyiak itu yang Uni rasakan. Beliau tidak mau menikmati sesuatu sendirian. Misalnya, kalau di sekolah ada rapat panjang, mesti dapat nasi bungkus. Beliau tidak mau makan nasi itu di sekolah sendiri. Beliau mesti bawa pulang, dan kami makan satu bungkus bersama.

Papa itu gigih, pekerja keras, dan disiplin. Hari-hari Papa tidak ada yang terbuang,  selalu diisi dengan sesuatu yang positif. Papa berhenti beraktifitas hanya disaat beliau tidur; itupun hanya beberapa jam saja. Setelah kami dewasa barulah kebiasaan beliau itu sedikit demi sedikit berkurang. Itupun sangat susah untuk meminta beliau mengurangi aktifitasnya.

Keseharian Papa biasa sebelum Subuh beliau bangun membersihkan diri. Kalau memang waktu Subuh masih lama, beliau tahajud dulu, kadang baca buku atau Al-Quran menambah hafalan beliau sembari menunggu Subuh. Kemudian beliau berangkat ke masjid. Beliau biasa mengimami shalat Subuh di Masjid Jami’ Parabek. Kalau beliau tidak jadwal kuliah Subuh, beliau pulang sarapan kemudian langsung ke sawah sekitar pukul 05.30 atau pukul 06.00.

Ada satu ciri khas Inyiak yang menjadi pertanda ia pulang dari shalat Subuh. Bukan dari ucapan salam beliau masuk rumah, tetapi dari lantunan sya’ir yang selalu beliau senandungkan sepanjang perjalanan dari Mesjid ke rumah. Terkadang sya’ir-sya’ir ilmu Mantiq yang beliau ajarkan di sekolah, terkadang ayat-ayat yang beliau hafal. Kami sudah tahu ia datang sebelum ia sampai di pintu. Itu yang selalu Uni rindukan sampai sekarang.

Sejak tahun 1980, Papa pernah ditawari oleh sekolah untuk menempati koperasi sekolah dengan hak sewa. Tempatnya di warung Pak Malin almarhum sekarang. Jika beliau tidak ke ladang, biasanya sehabis subuh beliau menuggu warung sebelum berangkat ke sekolah.

Jika ke sawah, Papa baru pulang kira-kira jam 7. Papa langsung siap-siap berangkat ke sekolah. Pada jam sekolah pun, jika ia tidak punya jadwal mengajar, Papa menyempatkan diri ke parak sambil menunggu jam mengajarnya yang berikut. Bahkan, pada tahun 2000an, ketika ada peraturan yang melarang guru-guru keluar di jam sekolah, Papa tetap ke sawah sembunyi-sembunyi.

Sore harinya, sepulang dari sekolah kami bergantian menjaga warung kecil kami. Terkadang sampai malam hingga pukul 12.00. Di sela-sela waktu menuggu warung, pasti ada saja murid-murid yang datang bertanya kepada beliau, di samping memang ada siswa-siswa yang datang ke rumah untuk belajar.

Papa itu terlahir dari keluarga yang sederhana. Hal itulah yang akhirnya menjadikan Papa seorang ayah yang sangat bertanggung jawab. Beliau juga penuh kasih dan perhatian terhap anak cucunya. Alhamdulilllah dari kerja kerasnya, Papa berhasil mengangkat sedikit kehidupan kami. Mungkin yang tadinya memandang sebelah mata, akhirnya salut dengan kerja kerasnya dalam mendidik kami.

Papa pecinta ilmu dan memiliki komitmen terhadap pendidikan. Papa selalu ingin anak-anaknya menggapai pendidikan setinggi mungkin.  Kami juga sering berbagi dan bertanya apa saja, baik masalah agama, kehidupan. Apapun yang kami rasa butuh nasehat beliau, kami selalu terbuka.

Ada satu kata-kata Papa yang Uni ingat sampai sekarang saking beliau inginnya kami sekolah yang tinggi beliau selalu berkata “Kalau untuak sakola apa sokong taruih sakola; kalau apa cuma punyo baju duo, ciek apa jua untuak sakola kalian.” Artinya, bagi Papa apapun akan dia usahakan untuk sekolah. Jangan sampai tidak sekolah. Itu benar-benar menjadi pecut kami dalam pendidikan.

Sampai akhir menjelang kepergian beliau pun kami tetap belajar. Uni ingat seminggu sebelum beliau wafat kita membahas masalah qada dan qadar, ketuhanan, ibadah, keimanan, tentang qunut dan kapan bolehnya sujud sahwi dilakukan.  Itu selalu beliau ulang-ulang. Meskipun Papa tidak lagi mengajar di sekolah atau berceramah di Masjid, ia masih terus mengajarkan kami, istri, anak-anak, menantu, dan cucunya.

Uni merasa bahkan pada saat-saat terakhir, beliau masih berusaha membuat kami tertawa dan bahagia, meskipun beliau dalam keadaan sakit.

Uni masih ingat sebelum ia sempat tidak sadar dua hari sebelum pergi, kira-kira setengah empat pagi, beliau terbangun dan minta dibersihkan. Beliau ingin membayar shalat yang dirasakannya belum sempurna dilakukan sewaktu di rawat d Rumah Sakit. Padahal sebenarnya beliau tidak pernah meninggalkan shalatnya. Karena Subuh masih lama, beliau kembali melantunkan hafalan Alqurannya

Tapi, sekitar pukul 12, saat azan Zuhur, Papa kejang. Kami panik. Uni memeluknya. Papa masih sempat berkata ke Uni, “Jangan nangis, Papa baik-baik saja!” Sambil mengacungkan jempolnya! Padahal beliau sedang berusaha menahan rasa sakit karena kejang. (“Ketika menulis ini, sudah puluhan tissueyang habis untuk menghapus air mata”)

Uni bersyukur semoga beliau mendapatkan Jannatul Firdaus. Sebelum menghembuskan nafas terakhirnya, sore itu Papa minta dibersihkan. Setelah semuanya bersih, Pap tidur dengan pulasnya. Kami tidak menyangka, Papa minta dibersihkan untuk tidur tenang selamanya. itulah saat terakhir Papa. Tepat azan magrib, beliau sakaratul maut. Setelah azan berkumandang, Papa menghembuskan nafas terakhirnya dengan tenang menghap sang Khalik.

Uni bangga jadi anak Papa. Allahummaghfir lahu warhamhu wa’afihi wa’fu ‘anhu.

One thought on “Papa Muzakkir: Inyiak Katik di Mata Anaknya

  1. Semoga semua kebaikan yang dikisahkan putri beliau ini adalah investasi kebaikan beliau menuju syurga. Saya saja yang secara keluarga dan penddikan tak ada hubungan langsung merasakan kebaikan dan kejernihan hati beliau. Semoga beliau menjadi menghuni syurga dan semoga anak- anak beliau termasuk murid dan kita semua tak lupa endo’akan beliau.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: